• "Allah" tu je sepatah yang aku ingat aku ucapkan bila si Oni yang tak terurus, she was half-naked if I'm not mistaken, datang henyak atas badan aku. Korang pernah dengar term lucid dream? Orang melayu panggil, kena tindih. Hah, macam tulah aku rasa semalam. Aku takleh bergerak, tapi aku sedar aku kena tindih dengan badan Oni, aku cuma dengar Dian menjerit, diikuti dengan jeritan secara synchronize oleh Mia, Bri dan Azi, respectively. Cerita selanjutnya aku tak tahu, sebab aku dah pengsan. 

    Pfft, kemain tunjuk berani sangat, sekali aku yang pengsan dulu. Aku pengsan bersebab ok, Oni tindih aku, dan aku jugak yakin yang dia sempat belasah aku. Sedar2 je, aku dah ada atas katil, tapi bukan katil aku. Ni katil siapa pulak? Aku dudukkan badan. Bilik ni pun bukan bilik aku. Bukan jugak bilik2 bitches aku tu. Ni bilik lelaki ni! Aku bangun terus, sebab pintu terkuak, ada seorang lelaki masuk. Dia senyum kat aku. 

    "Dalam ramai2 orang yang dia hinggap, dia hinggap dekat kau jugak ea Sabrina Rudi" Aku kenal lahabau ni. Dia ex-bf Oni.

    "Ghaz!"

    "Ni perantara je, kau bukan ada dekat sini pun. I'm not real, you're not real, this is not real." Ghaz berjalan dekat dengan aku. Aku nak tumbuk dia, tapi satu otot pun tak boleh bergerak. Dan, rasa kena tindih tu datang balik. Aku terkaku tegak macam tiang lampu depan Ghaz. "Pelik jugak ea, macam mana kau sampai dekat tempat ni" Aku cuba nak bercakap, tapi entah apa yang aku mumble-kan aku pun tak tahu. 

    Dalam hati dah sumpah seranah, tapi bila aku dapat sedikit ketenangan, aku berzikir. Bacalah benda2 basic tu, sampai lidah aku jadi lembut balik nak bercakap. I can't really explain this, but this is so surreal to experience it first hand. 

    "Sampai hati kau! Oni skip dua sem sebab sakit ni. Apa salah dia?!" Ghaz tersentak ke belakang. Terkejut kut, sebab aku bercakap balik.

    "Aik, pelik..." Dia garu kepala. Muka playful dia dah bertukar serius. "No hard feeling, Oni tak suka aku, aku suka dia, aku hantar hadiah. Dia terima, dengan hati terbuka."

    "Hati terbuka kepala hotak kau!" Membuak2 darah aku, nak je aku hantuk kepala malaun ni, tapi satu badan tak boleh gerak. 

    "Relaxlah Rin, aku bukan hantar kat kau, aku bagi Oni. Teach her a lesson. Jangan cepat tabur janji, jangan tanam tebu tepi bibir."

    "You're sick!" I don't know why, tapi tiba2 aku menangis. Laju je air mata aku mengalir. Rasa sebak, takut, risau, semua campur. Sampai hati Ghaz buat Oni macam ni. Dah lebih setahun Oni terseksa kena sihir. Perbuatan tak berhati perut. 

    "Cakap dengan kau pun tak guna Rin. Baliklah kau, bukannya boleh buat apa pun." Ghaz datang dekat. Dia paut dua lengan aku, goncang badan aku kuat2. 

    "RIN! RIN!" Tu suara Dian, tapi keluar dari mulut Ghaz. Pelik...

    Aku pejamkan mata kuat2, bila aku bukak mata, aku nampak empat orang perempuan tu dah keliling aku. Dian yang goncang badan aku, dan dia yang jerit panggil nama aku tadi. Oook, what just happened? Aku duduk, tapi tiba2 menyengat satu badan aku sakit macam kena tikam dengan pisau. Aku terbaring balik. Air mata mengalir sebab sakit sangat. Berguling2 aku atas lantai. Mia dah menangis macam budak kecik, Bri cepat2 peluk dia, Azi dengan Dian masing2 pegang kaki tangan aku. 

    Satu badan aku menggeletar. Macam kena simbah dengan air sejuk beku, lepas tu badan kau kena campak dalam api. Macam tulah yang aku rasa. Kejap sejuk, kejap panas. Kejap sejuk, kejap panas. Aku pandang Dian. Masing2 mata dah berair, jangan cakap mata, hidung, mulut, semua dah berair. 

    "Kau kenapa ni Rin?" soal Azi. Muka dia panik betul.

    "Entah2, dia dah berpindah ke Rin" Aku pandang muka Dian. Dia pun sama panik. Aku paksa badan berhenti menggeletar. Aku tarik nafas. Rasa sakit tadi berkurangan, tapi antara skala 10, rasa sakit yang berskala 10 tadi dah kurang ke skala 9. Not much of a difference. 

    "Oni mana?" soal aku semput menahan sakit.

    "Kau ok tak Rin?" soal Dian. Dia pegang bahu aku, pastikan aku ok. Aku angguk.

    "Kenapa kau berguling macam orang hilang akal tadi?" soal Azi.

    "Senggugut lah gila!" Mia yang menangis macam budak tak dapat aiskrim tadi terus tergelak besar. Azi dengan Bri pun gelak jugak. Dian mengeluh panjang.

    "Aku ingat benda dalam badan Oni dah transfer masuk dalam badan kau."

    "Oni mana?" soalan aku masih belum berjawab.

    "Dia masuk bilik dia balik. Lepas dia serang kau tadi, dia terus tersedar. Lepas tu kitorang bawak dia masuk bilik, dia terus tidur." Aku makin pelik. So...aku kena serang tadi? Sebab Ghaz nak muncul bagitahu yang ini semua angkara dia ke? Bodoh jugak dia tu, pergi pecahkan rahsia sendiri. Aku pandang Dian.

    "Aku tahu siapa yang punya angkara Oni jadi macam ni" Azi dengan Dian pandang aku. Bila aku nak sebut nama Ghaz, Oni yang Dian cakap dalam bilik tadi, muncul depan pintu utama. Dia bukak pintu, dengan berkaki ayam, dan half naked, dia lari keluar rumah.
  • (A 3/6/2014 saved entry)
    Aku selak rambut ke depan, kahwinkan pipi aku dengan meja makan depan aku. Lambat sangat menunggu Edi dengan Dian. Beli makanan ke buat makanan? Dahlah suruh aku cop tempat, cmon man, bdak darjah satu ke nak cop2 tempat ni. kalau takde meja kat sini, bungkus jelah makan kat hostel. Bukannya jauh pun. Aku matikan perasaan malu sebab ada dua tiga orang student tengok aku pelik sbb terbaring bosan atas meja. I mean, aku mcm orang patah leher, tengok orang lalu lalang dengan mata je bergerak. Haha.

    "Tepi sikit" Dian duduk depan aku, dia kuis rambut aku, letak bungkusan makanan dia atas meja. 

    "Aku tunggu macam orang bodoh, kau bungkus nasi kau? Terbaik punya kawan."

    "Lah, Edi cakap dia ada futsal kejap lagi, tu yang dia suruh bungkus je, dia nak otw terus lepas hantar kita balik."

    "Habis tu aku nak makan apa? Aku tak beli lagi."

    "Aku dah belikanlah wahai kawan yang terbaik. Kau ingat aku ni benak sangat ke nak suruh kau tunggu sorang2."

    "Nasi bujang lagi ea?"

    "Taklah, char kuey teow." Aku senyum. Pandai pun. Tekak aku mmg tak selera nak makan nasi yang dari beras yang dari padi tu buat masa sekarang, sbb aku tengah period. Mood swing, dan allergic nasi. Blah lah kau Rin, kemaen allergic bagai. 

    "Dah siap?" Edi datang. Dia pun beli sesuatu yang berbungkus. Tapi aku malas nak tanya. Kitorang berjalan ke kereta, aku duduk belakang. Kenapa aku duduk belakang? Sebab Edi yang drive, sebab apa Edi yang drive? Sebab tu kereta dia, dan aku ni anak tangga ke dua puluh tujuh untuk dia selepas dia letak minah Dian tu anak tangga pertama. You see, Dian tu awek dia. 

    Lima minit, sampai rumah.

    "Syg, u elok2 main bola ok." 

    "Futsal lah bi." 

    Aku dah muntah dah part ni. (=.=') 

    "Kalau nak romen-romen, bagi aku keluar dari kereta ni dulu." Edi gelak besar, dia unlock, aku blah dengan char kuey teow. Apa couple tu buat seterusnya dalam kereta aku tak mau amik tahu, dua2 dah besar, tak payah orang azankan yang mana baik yang mana buruk. 

    Lif sampai, aku masuk, dan hold. Dian lari anak masuk lif. Dia lap mulut dengan tangan. 

    "Samak mulut kau kalau nak kongsi char kuey teow aku." Muka Dian merah padam.

    "Jahat! Kitorang tak buat apa2 lah." Dia sengih macam kerang busuk.

    "Kau ingat aku ni cacat otak ke?" Dia sengih lagi. 

    Pintu lif terbuka. Tingkat enam. Ada tiga orang perempuan depan muka kitorang. Terkejut beruk aku, hampir2 aku campak char kuey teow aku kat muka diorang. Bri, Mia dengan Azi. 

    "Oni meracau weyh!" Tegak bulu roma aku. Tadi Dian lap mulut kan?, sekarang dia tutup mulut guna tangan. Muka sorang2 dah pucat.

    "Bagilah aku keluar dari lif ni wahai bitches." Diorang terus melekap dengan aku. "Aku tahulah badan aku menggiurkan, tak payah nak gesel2 sgt nanti ada yang gersang" Mia dah start menangis. 

    "Baru kejap ni ke Bri?" soal Dian. Dia angguk je, dah tak keluar suara. Muka masing2 cuak. Macam darah tak mengalir ke kepala je aku tengok. "Nak aku call Edi balik ke? Dia mesti tak jauh lagi tu" cadangan Dian tu memberangsangkan, tapi aku tak rasa Edi tu boleh sembuhkan perempuan meracau. So, I passed. 

    "Tak payahlah, baik call Minah. Dia expert sikit." Grill ternganga luas, pintu tak berkunci. "Bertuahnya kawan2 saya tak kunci grill."

    "Mana sempat, dia jerit macam apa entah tadi, lintang pukang lari nak turun." suara Bri.

    "Takde sapa pegang ke? Mana tau dia lari ke balkoni, mau arwah kawan kita." 

    "Isyh, Rin! Jangan cakap camtu...Mia dah macam apa entah ni." Azi tenangkan Mia. 

    "Mia taknak masuk." Dia dah lepaskan pautan kat lengan aku, dan berundur beberapa tapak. Azi terus peluk dia. Bri pun ikut peluk, saling berpeluk-pelukan pulak diorang ni. Aku pandang Dian. 

    "Kau nak main peluk2 jugak?" Dian geleng. 

    "Kau je yang paling berani dalam geng kita ni, kau masuklah dulu." suara Bri ketar2. Aku bukan nak tunjuk lagak ke apa, tapi aku beranikan jugak masuk. Rumah dah macam tongkang pecah, perabot semua dah berterabur tak macam rumah perempuan aku tengok. Meja atas sofa, kerusi atas meja, tv atas lantai. Aku mengucap perlahan. Sebenarnya, belum sempat aku mengucap dah ada satu helaan nafas kasar tepi tengkuk aku. Bila aku toleh, Oni ada dekat belakang pintu.

    "Hai Rin." Oni senyum lebar mata buntang pandang aku.
  • Uuh header baru ^

    Assalamualaikum gais. Aku bet takde orang dah nak baca entry aku kalau aku update. Anyhoo, those loyals bloggers yg still ada entry every now and then, I don't know guys, I just felt that, blogging dah tak 'IN' dan sekarang orang prefer double tap gambar dekat Insta je sbb senang, u skrol up, u like the picture? double tap on it, u skrol up lagi. Hmm.

    Sebagai memenuhi kriteria at least 10 entry this year, (teruknya kriteria aku) here's an appreciation post for my birthday yesterday. (dah tak yesterday, cause ysee, this is a draft. Obviously)
    ;) wink.

    Kicking off new year, Selamat Tahun Baru 2017. 2016 was a mess. Hot mess. Plenty of down moments, even more than positive vibe, sorrylah, tak dapat nak spread the positive vibe. Been so down sbb byk sgt bummer and bumper along the way. So, withour further ado, here's what happened in 2016 in a quick recap.

    1. It's my final year in UKM a.k.a senior year a.k.a sedih ya ampun nak tinggalkan dunia study (kalau aku tak sambung masterlah) and this leads to...

    2. The disbandment of a lot of relationships. Be it with friends, acquaintance or lovers. Tahun lepas byk benda terputus, putus kawan, putus hubungan, putus, ah segala benda nak putus lah. Sedih...

    3. Lost a lot of fights. Fights ni bukan necessarily be fist-fight but inner and outer fights. Of course with myself, and some big challenges that I couldn't win. At all. Termasuklah one of my study-related issue. Brought me down to my knee and tears. Aish (x gentle btul) but fx it, aku manusia ok. Aku reti nangis gak.

    4. Still in losing section, last year I supervised a bunch of team for aktiviti kebudayaan Universiti + Kolej and eventually we didn't place any spots. Except this one performance with a complimentary Best Performance Award (babysteps to that particular portfolio) Congratulations. Kita bagi kalah dulu tahun lepas, kita bagi menang tahun ni. #sedapkanhati Lol.

    5. Jadi anak superderhaka. Yup, kan aku cakap pasal my birthday kan? Family aku suruh balik sebab ada kenduri doa selamat sempena anak buah aku berkhatan (tahniah la ye (^^)) dan aku buat keputusan untuk TAK BALIK sebab nak sambut birthday dengan squad SHABINGKAVENGERS, jangan tanya aku kenapa nama squad tu camtu, so we end up going out for dinner but got cut out mid-celebration which was a major bummer. Alahai. Aaaand the very next morning, my sis texted me saying that I still should come home, like she insist of me being home. Sekali lagi, merujuk kepada kenyataan di ayat pertama, being ANAK SUPERDERHAKA, I refused just to learnt in the late evening that they have a surprise cake waiting for me to come home. *dan aku pun bunuh diri sebab aku rasa macam berdosa seperti dah bunuh orang dosanya.

    Soooo itulah. That's what happened thru out 2016 basically. I wanna continue with Invisible Bucketlist Part 3, tapi biasalah sapa tak kenal Anasyg en, procrastinator terulung abad ini kut. Haha.

    Terima kasih kepada semua peminat2 (booo) yang dah wish happy birthday dekat segala mak bapak tok nenek social media yang aku ada daaaaan semoga 2017 akan jadi lebih baik dari 2016. Lego.

    p/s: Sapa je yg tengah baca ni, terima kasih lah sebab still baca blog usang ni. (read: abandoned blog)
  • Jet angkat sedikit kepala ke arah Ros. Kemudian Ros unjurkan kaki ke depan, dan dia TERAPUNG!

    “Bob…”

    “SIAPA?! SIAPA KORANG NI?” Menggeletar lutut aku bila tengok Ros terapung depan aku, tapi roman dia masih tak berubah. 

    “Ros dengan Jet muncul dari panggilan nubari Bob.” Aku tertelan lidah sendiri. “Kenapa Bob naik atas bangunan ni?”

    “Terang lagi bersuluh kau nak terjun bangunan kan?”

    Aku tak mampu nak balas pertanyaan Ros dan Jet. 

    “Bila Bob naik atas bangunan ni dengan niat nak terjun, sebenarnya Jet dah lama keluar dari nubari Bob, tapi bila Bob tengok pemandangan yang cantik, niat Bob terbantut dan Bob terasa nyaman, tika tu, Ros pulak keluar dari nubari Bob”

    Angin semakin kuat. Aku hampir hilang keseimbangan.

    “Korang tak wujud, korang cuma bayangan, korang ni setan yang nak menghasut aku untuk terjun!”

    “Tiada siapa yang menghasut sesiapa di sini. Kami muncul dari nubari Bob, itu sahaja.”

    “Kami hanya mainkan peranan kami. Ros on the good side, dan aku.”

    “BOB.” suara Ros meninggi. “Walau apa pun yang Bob fikirkan sekarang, jangan teruskan niat tu.”

    “Apa yang korang merepek ni?”

    “You have two choices here Bob. You have Ros, and you have me. You have your fear, and the solution. We’re both animals to you. The difference is, who do you feed?”

    AAAARRRRGGGGHHHH!!!!

    Satu suara jeritan nyaring memecah perbualan kami bertiga.

    Mata aku tercari-cari punca suara jeritan nyaring tadi. Ros dah tutup mulut tapi Jet tarik nafas kepuasan. Kedua mereka memandang aku. Ros dengan penuh penyesalan, seakan sedih, tapi lebih kepada kecewa dan Jet datang mendekati aku, tepuk belakang aku dan tersenyum puas. Dia kemudian bertukar warna kehitaman dan satu portal besar muncul di hadapan dia. Tangan kanan dia lunjurkan kedepan dan sebatang tongkat serampang tiga muncul dalam genggamannya kemas. Dia kemudian suakan tangannya ke depan menjemput aku berjalan dahulu. 

    “Bob…” suara Ros perlahan. Aku masih keliru. Permainan apa yang mereka mainkan dihadapan aku? Mata aku yang melilau akhirnya tertancap ke arah bawah bangunan. Dan mata aku terbuntang luas. Aku nampak jasad aku yang maha besar terbaring, terbujur kaku atas jalan raya dengan baju kemeja aku penuh darah kesan dari luka besar di kepala aku yang terhentak atas jalan tar, tulang siku aku terkeluar dari tangan dan kaki aku terlipat ke atas. Aku terjatuh, ngilu melihat badan sendiri atas jalan raya. Bila masa aku terjun? Bila masa aku lompat? Aku lihat keadaan diri aku sekarang, aku dah mati? Jadi aku sekarang apa? Roh? Melihat jasad sendiri yang sudah tidak bertakung nyawa? 

    Ros bertukar keputihan, satu badan dia putih dan sepasang sayap indah muncul dari belakang badan dia. Masih menggeleng dan menekup muka, aku nampak dua tiga butir air mata dia jatuh berlinangan. Jet masih setia menunggu aku untuk bertapak masuk ke dalam portal yang baru muncul di hadapan kami. 

    “Aku akan dibawa ke neraka?”

    “You’ve made your choice. You gotta go” suara Jet berubah sedikit garau, tapi senyuman dia yang tadi sudah berubah sedikit menggerunkan dan menakutkan, aku boleh nampak gigi taring dia tersembul keluar dari mulut. Jet menyua tangannya ke depan. Selangkah aku angkat kaki ke depan, aku tidak lagi jatuh ke daratan kerana graviti, aku akan terapung kerana aku pun sudah meninggal dunia, dan sekarang aku dalam payungan keliru kenapa aku dapat melihat Ros, Jet dan diri aku sendiri terjun dari bangunan empat tingkat ni. 

    Saintis - Selesai

    AUTHOR’S NOTE: Saintis masih belum menemui jawapan kepada penyakit paling merbahaya di atas muka bumi ini. Mereka hanya berjaya mencipta pil dan kapsul untuk mengurangkan penyakit tersebut dari berlanjutan. Jika anda mengenali mangsa dari kalangan rakan2 anda yang mengalami depresi, berikan sokongan kepada mereka sepenuhnya. Depresi membunuh dari dalam dengan senyap.
  • Ros sedang berdiri atas tembok depangkan kedua tangan dan muka dia pandang aku.

    “HEY! TURUN!” aku cuba capai kaki Ros tapi dia ringan macam angin, laju berlari atas tembok ke penjuru bangunan.

    “Jomlah, join” Ros separuh menunduk. Tangan aku dah berpeluh sebab kalau dia tergelincir atau tersilap langkah memang dia akan wasalamu mati katak kat jalan bawah tu.

    “ROS! TURUN!”

    “NO!” Ros peluk tubuh, dan tubuh dia sendiri terhuyung hayang dek angin kuat dekat atas bangunan. Makin kuat tapak tangan aku berpeluh. “BOB NAIK.” Satu arahan dari Ros.

    “ROS TURUN!”

    “BOB NAIK!” Aku masih seriau dengan ketinggian pusat kesihatan empat tingkat tu, tapi lagi seriau tengok Ros yang bila2 masa boleh hilang keseimbangan dan jatuh.

    “Kalau Bob tak nak naik, Ros terjun” meremang bulu roma aku bila Ros lunjurkan satu kaki ke udara dan hanya bertapak dengan satu kaki atas tembok tu. Aku angguk laju2.

    “OK-OK Bob naik.” Aku sendiri tak percaya apa yang aku buat, dengan badan besar gedabak macam ni, aku panjat tembok yang memisahkan daratan dan udara, dan aku sedang melutut tutup mata rapat2 ketakutan. Aku tak berani bukak mata.

    “Cepatlah berdiri sama Ros” Aku bukak mata kanan secara paksa. Ros tolong topang badan aku. Aku tak percaya aku berdiri sama dengan Ros atas tembok tu. Angin malam tu dah terjah muka aku hidup2. Pening kepala sebab ke kiri, ke kanan, ke depan, ke belakang, dibuai angin.

    “Berdiri betul2, pegang Ros” dan dalam kekalutan tu, aku pegang erat badan Ros. Dia pulak macam merelakan. Sampai aku terdengar satu suara lain.

    “Ehem, sedap berpelukan?” Aku toleh laju2, hampir hilang keseimbangan, ada seorang lelaki serba merah saga berdiri memandang kami berdua. Ok, kalau Ros serba merah jambu, lelaki ni serba merah, bukan sekadar merah biasa, tapi merah yang metalik tu, aku pun tak tau betul ke orang diorang berdua ni. Sorang merah jambu, sorang merah saga. Pelik betul.

    “Orang nak lepak dengan Bob, dia pun nak sibuk.” Aku terpana sekejap, Ros kenal mamat merah saga?

    “Kasi chance lah.” Mamat tu berdiri mendekati kitorang. Dia sua tangan. “Jet” suara dia sepatah. Mungkin nama dia kut. Aku sambut tangan Jet.

    “Bob”

    “Aku tau nama kau” Jet potong pengenalan aku. “In fact, aku tahu semua tentang kau.” Aku terpempan.

    “Mana kau tau?”

    “Funny part is that, Ros pun tahu semua tentang kau” sambung Jet lagi.

    Aku pandang Ros. Ros hanya buntangkan mata, angkat dua bahu dan geleng kepala. Aku tak perasan yang aku dah lepaskan pelukan aku. Bila aku toleh ke belakang dan angin atas bangunan tampar muka aku, baru aku berbalik ke dunia nyata yang aku dah panjat tembok bangunan empat tingkat tu. Terus aku seimbangkan badan.

    “Siapa korang berdua?”

    “Aku Jet, dan dia Ros”

    “Macam mana korang boleh kenal aku?” Diorang tak jawab pertanyaan aku.

    “Apa kau buat kat atas ni Bob?” soal Jet.

    “Jet…” suara Ros perlahan seakan menegah.

    “Suka hati akulah, takde kena mengena dengan kau”

    “Kau yakin yang kitorang berdua takde kena mengena dengan kau?” Aku pandang Ros sekali lagi.

    “Apa sia? Sapa korang berdua ni? Ha? Malaikat maut? Angel and Devil?” Jet angkat sedikit kepala ke arah Ros. Kemudian Ros unjurkan kaki ke depan, dan dia TERAPUNG!

    Saintis : Bahagian 3 Tamat
  • Aku baru jumpa pintu kecemasan ke satu tangga rahsia. Tangga ke bahagian bumbung bangunan kesihatan ni. Daki tangga dah mengah, aku kuak pintu dan aku dapat lihat keindahan ciptaan Tuhan. Langit biru luas terbentang, ada kepul2 awan, cantik dia sampai aku yang mengah ni boleh hilang lelah. Aku tutup pintu dan sendal dengan satu meja lama, Jenuh jugaklah aku tarik meja tu sebab jauh dari pintu. Aku tak nak ada orang ganggu aku. Aku nak bersendirian. 

    Aku pasungkan kaki ke lantai dan aku topang badan dengan dua tangan dekat tembok betul2 menghadap ke jalan raya di depan bangunan. Kalau aku salah langkah, memang naya badan aku berkecai berjumpa jalan tar. Tapi jangan risau, aku masih waras.

    Aku keluarkan telefon bimbit, pasang lagu kegemaran aku dan letakkan di atas tembok. Aku humming lagu tu sampai aku pun tak sedar ada kapal terbang lewat atas kepala aku, dua buah ambulans baru keluar dari pusat kesihatan. Mesti ada orang nak mati. Ironi. Benda biasa, dah sakit, dah nak mati baru nak ingat jaga kesihatan, dah sakit, dah nak mati baru nak ingat Tuhan, baru nak ingat ada doktor, nurse, dan pembantu makmal macam aku ni ada untuk jaga diorang. 

    Diorang ingat aku dah takde kerja lain agaknya nak menghadap muka sakit diorang. Nak kena dengar diorang membebel, mengadu, mengerang sakit, tapi bila aku ni? Aku yang sakit? Ada siapa nak dengar? Dengar la diri sendiri sakit. Dengarlah diri sendiri terpekik melolong panggil Tuhan. Aish, menyimpang dah fikiran aku. Aku nak tenangkan fikiran kat atas ni. Aku tarik nafas. Dalam2 dan bukak mata. 

    “Hai Bob” satu suara sebelah kiri aku. Ada satu susuk perempuan serba merah jambu. Rambut, tangan, kaki, bibir, semua merah jambu. Baju, kasut, semua merah jambu. Aku terpinga sekejap. Aku tengok belakang, pintu yang aku sandal dengan meja tadi masih tak berkuak-berusik. Macam mana dia boleh masuk tempat ni? Macam mana dia boleh tiba2 muncul sebelah aku?

    “Janganlah terkejut sangat”

    “Awak siapa?”

    “Saya Ros” dia tak berjabat tangan pun dengan aku. Dia pandang ke depan. 

    “Bob buat apa kat atas ni?”

    Aku berdiri mengadap Ros. 

    “Ros?” masih menatap muka dia yang serba merah jambu tu.

    “Macam nampak hantu.”

    “Macam mana Ros masuk sini?”

    “Ea-eh, dia yang kacau tempat lepak kita, dia kata kita pulak yang masuk sini. Macam mana Bob boleh masuk sini?”

    “Macam mana Ros boleh tau nama saya?” Ros tuding jari ke tag nama kemas berpin di poket kemeja aku. Aku terlongo. 

    “First time datang sini?” soal Ros seperti dah lama berbual dengan aku. Aku angguk takut2. Masih tertanya2 macam mana dia boleh ada dekat atas bumbung ni sedangkan aku dah sandal pintu dengan meja yang agak berat tu, kalau dia tolak dari dalam, mesti aku akan dengar cubaan dia mengalihkan meja tu, tapi tadi masa aku masuk sini pun, memang jelas takde seorang manusia pun dekat sini. 

    “Cantik kan.” Ros tebarkan tangan dia. Dia alihkan pandangan kalut aku tadi kepada suasana hiruk pikuk orang bandar yang dah beransur nak pulang ke rumah. Dari pandangan yang cerah tadi dah semakin malam, ungu, merah, oren merona jadi satu tona yang dipanggil senja. Eh? Lama sangat ke aku dekat sini sampai dah senja pun aku tak perasan. Aku periksa jam dekat handphone, dah menginjak 7.15pm dan bila aku pandang depan, Ros sedang berdiri atas tembok depangkan kedua tangan dan muka dia pandang aku.

    Saintis : Bahagian 2 Tamat
  • Ada lah sikit2 hujan rintik tu kena muka aku. Rasa macam kena sembur dengan air paip masa mandi lepas main hujan zaman kecik2 dulu. Kalau hujan lebat je, aku dengan adik akan keluar rumah, hiraukan guruh, kilat, petir sabung menyabung, redah je hujan lebat, dan tenggelam dalam air hujan yang mencurah-curah habis lencun satu badan. Kau bagilah tak kira hujan pagi, tengahari, petang, maghrib, waima tengah malam, aku dan adik akan ambil peluang tu untuk sama2 merasai nikmat mandi hujan. Dan kesannya?

    HOI! BERTUAH PUNYA ANAK! 

    Oh, tu suara Mak Chu, dia punya tengking lagi hebat dari halilintar, dia punya marah lagi kuat dari kilat, sekali dia hayun rotan lagi laju dari ribut lagi sakit dari kena panah petir. Pedih berbirat kena rotan? Haha tak payah la aku tulis dekat sini. 

    Mak Chu jaga aku dengan adik dari kecil selepas mak dengan ayah tinggalkan kitorang. Yup, tinggalkan. Bukan meninggal dunia, bukan accident ke, apa ke, tak, diorang tinggalkan kitorang dekat Mak Chu sebab diorang tak mampu nak jaga kitorang berdua. Nak cakap aku anak manja lebih2 tak jugak, cuma cukup makan paling tidak tiga kali sehari pun dah memadai. Daaaan aku pun dah lupa macam mana diorang tinggalkan kitorang dekat Mak Chu. 

    Nasib ada Mak Chu, walaupun garang tapi dia jugaklah yang besarkan kitorang sampai jadi manusia. Mak Chu cakap, jangan simpan dendam dekat mak ayah sebab diorang ada alasan sendiri kenapa diorang tak nak jaga kitorang. Tapi itu cerita tiga puluh tahun lepas. Sekarang aku pun dah kerja, dah ada rumah sendiri, kereta sendiri, cuma belum kahwin je. Adik aku dah kahwin. Dengan lelaki hensem kaya berkerjaya. Ha eloklah tu, harapnya laki tu jaga dia elok2 dan tak tinggalkan anak dia nanti. Tapi adik takde anak lagi so, aku tak perlu risau bahagian tu. 

    Aku kerja pembantu makmal. Bukan doktor bukan jururawat, tapi pembantu makmal, dekat Institusi Penyelidikan Perubatan, gaji lumayan kerja stress tu biasalah, tapi aku tak gembira. Sebab setiap hari orang akan pandang serong dekat aku, sebab fizikal aku besar. 

    Tinggi aku 172cm dan berat aku 114kg. Tinggi dan berat. Tinggi dan gemuk. Semua orang akan terpana tengok aku pandu kereta mewah aku, tapi bila aku keluar dari perut kereta dengan perut aku ke depan, semua orang pandang aku macam aku seekor babi yang pandai memandu kereta. 

    Di penghujung hari, aku akan rasa kecewa dengan diri sendiri. Kenapa aku gemuk. Kenapa aku besar. Kenapa orang pandang aku serong? Pernah aku bercita-cita nak kuruskan badan, mulakan plan diet dengan rutin senaman ringan, tapi bila aku start berjogging tak sampai lima minit aku dah mengah, tak boleh bernafas, sampai muka aku kebiruan sebab tercungap tak cukup nafas. Dah macam kena asma, balik kena cari nebulizer. Tapi aku takde asma pun. Cuma malam kalau tidur, aku akan berdengkur yang maha kuat. 

    Aku baru jumpa pintu kecemasan ke satu tangga rahsia. Tangga ke bahagian bumbung bangunan kesihatan ni. Daki tangga dah mengah, aku kuak pintu dan...

    Saintis : Bahagian 1 Tamat
  • Usai solat sunat Aidilfitri, aku terus drive Bapak ke kubur Emak. Setiap tahun. Sekarang sudah tahun ke lima. Kami sambut Ramadhan, dan beraya dua beranak sahaja. Semua gara-gara mulut longkang, mulut lancang aku. Tapi aku puas, asalkan mereka sedar akan kesalahan mereka, mereka sepatutnya lebih matang dari aku yang merupakan adik bongsu mereka. Alasan semua tak boleh pakai. Pautan stereng aku kemaskan. Bapak menghela nafas berat.

    "Kenapa pak?"

    "Takde apa-apa. Bapak rindu Along dengan Kak Nur." Aku pula mendengus kasar. Bapak dah biasa dengan response aku, dah lima tahun terbiasa. 

    "Diorang yang masing2 taknak balik beraya, bukan salah saya"

    "Kamu tak nak mengalah dik."

    "Kenapa saya pulak kena mengalah? Kenapa saya pulak kena mintak maaf?"

    Bapak mati akal. Putus kata. Perjalanan terasa lama kali ni. Sesekali aku curi pandang wajah Bapak yang dimakan ungka usia yang mencecah lewat 50an. Masih berkudrat menjaga kami semua dahulu, tiga beradik. Dan sekarang bila meja berputar arah, tiga beradik belum tentu dapat memikul tanggungjawab menjaga seorang Bapak. Ada air mata mengalir senyap tapi cepat disekanya sambil betulkan kopiah. Aku nampak semua tu, tapi hati keras aku degil, dan hati degil aku keras. Aku berhentikan kereta di tepi jalan, beratur kereta parking ditepi jalan, macam nak amik BR1M. 

    Ada yang satu keluarga datang, siap bertikar, berjag-jag air, macam nak buat open house pun ada, ada yang datang cuma bertiga, ada yang berdua seperti aku dan Bapak, dan ada yang seorang diri. Dengan siapa pun mereka datang waima serombongan tiga bas sekalipun, mereka hanya ingin melawat tugu mati bernisan dua terpacak dan kalau baik hati mereka sedekahkan Yassin dan tuangkan siraman air untuk menyejukkan kubur. Ya, menyejukkan kubur dan bukannya jenazah di dalamnya, kerana jenazah di dalamnya belum tentu dapat merasa siraman nun jauh tujuh kaki di atas.

    "Assalamualaikum Emak" aku ucap salam. Duduk berhadapan dengan Bapak dan dia mengepalai bacaan Yassin. Terasa tenang sepanjang bacaan, walaupun kadang2 terdengar gelak ketawa atau tangisan bayi dari pengunjung yang kurang sensitif tentang ziarah kubur. Aneh kerana aku tidak menangis. Cukuplah menangisi mereka yang sudah pergi, kita berdoa sahaja agar roh mereka dicucuri Rahmat Allah s.w.t.

    Usai bacaan Yassin, kami menadah tangan memanjat doa kepadaNya agar segala urusan di alam barzakh hingga urusan di alam akhirat kelak bagi Emak akan dipermudahkan. Amin.

    "Bapak doakan kamu dik."

    "Untuk apa?"

    "Doa bukan untuk orang mati sahaja. Doa untuk orang hidup, orang belum bernyawa, dan untuk orang sesudah mati."

    "Adik tak pernah baca mana2 kitab pun cakap pasal doa untuk orang belum bernyawa"

    "Ada, banyak lagi kitab kamu belum baca" Aku menggaru dahi yang tak gatal. "Dalam semua kitab yang adik baca, pernah terlintas dengan isu memaafkan saudara sendiri?"

    Bapak bangun pergi meninggalkan aku seorangan, namun dia sempat menepuk belakang bahuku. Dia sendiri yang bangun dan angkat kaki. Lelaki hati kering? Tidak pandai mengekspressikan emosi? Menyembunyikan perasaan? Dia dah cukup ekspresskan apa yang dia mahukan, cara Bapak bukan seperti aku yang menggunakan semaksimum desibel yang mungkin agar orang sekeliling rasa terancam dan gerun lalu kalah, Bapak hanya perlu mengucapkan beberapa baris ayat untuk aku terasa sendiri. Itu pengajaran, stail Bapak.

    Eh? Bila masa aku menangis? Ya Allah, terkesan sungguh dengan kata2 Bapak. Bapak sedang berbual dengan kenalan dia agaknya di pintu masuk. Aku terduduk beberapa minit lagi disitu, sambung bercerita pada Emak. Dengar macam gila? Mungkin aku betul gila, tapi aku gila yang percaya Tuhan berkuasa untuk biarkan Emak mendengar leteran dan ceritaku sampai hari perhitungan.

    Dan dari perhitungan aku, empat dinding kaku. Yang nampak sedikit kulat dan lumut sedang cuba bergelut menjalar menumpang memberi sedikit warna pada kusam putih simen murah. Murah ke, mahal ke, kalau dah bertugu dua, berukir nama si pemilik tuan tanah, itu semua sudah tidak dipandang lagi. Yang dipandang cuma sedekah jariahnya, amal ibadahnya, dan juga doa dari anak-anak mereka yang soleh. Wallahualam. 

    Surat Dari Cendawan (2016)
    Selesai

    Inspired by Tiada Tanding, Tiada Banding (An Unpublished Entry Written on 2011)
  • Berdesing telinga. Hangat, panas pipi aku kena lempang.

    "SUDAH!" semua senyap. Bapak muncul depan pintu. "Jasad mak kamu tengah kena soal dalam kubur, belum sempat tanah merah tu kering, kamu semua dah bertikam lidah! Apa benda kamu cakap ni? Nak cari mak baru apa ni? Kamu sedar tak apa kamu gaduhkan ni?"

    "Adik kurang ajar pak" adu Along.

    "Bapak tak pernah ajar kamu bergaduh macam orang hulu begini. Sudah, Nur, siapkan malam ni Bapak nak buat tahlil, orang surau datang. Buatlah apa yang patut." Kak Nur mengangguk. Dia terus bingkas. Abang Salleh mengekorinya. 

    "Mintak maaf sekarang." Bapak berdiri antara aku dengan Along. Masing2 mencebik. "Adik, mintak maaf pada Along." Aku sikit pun takkan tunduk pada ego aku. Along turut berpaling ke arah lain.

    "Baiklah, kalau dua-dua taknak bermaafan, ikut suka kamu. Bapak dah malas nak ikut campur. Silakan, buat apa kamu suka. Masing-masing dah besar." Sindiran dari Bapak membuatkan aku automatik tertoleh ke arah Along, dan pabila Along turut memandang muka aku, kami terus angkat kaki ke arah yang bertentangan. Jangan harap kami nak bermaafan atas dasar ingin menangkan ego.

    Malam itu, selepas Isya' rumah bergema dengan bacaan surah Yassin berjemaah dan bacaan tahlil. Bapak yang jadi ketua bacaan. Aku duduk agak jauh dari Bapak sebab Along duduk selang beberapa jemaah dari Bapak. Jemaah perempuan di dalam rumah, aku nampak Kak Lia tak menang tangan menguruskan tiga anak buas dia. Kak Nur dibantu beberapa orang kenalan arwah mak di dapur. 

    Selepas selesai tahlil, jemaah dijamu ala kadar dan mereka tidak banyak bersuara, ada yang hanya minum sedikit kemudian bersalam dan berpelukan dengan Bapak kemudian minta diri. Bapak berterima kasih atas kesudian mereka hadir pada malam ni dan atas pertolongan mereka sepanjang proses pengurusan jenazah siang tadi. Aku kemaskan apa yang patut. Di dapur, hanya ada aku dan Kak Nur.

    Kedua2nya diam. Ketika aku nak melangkah ke depan. Kak Nur bersuara.

    "Akak nak mintak maaf..."

    "Nak mintak maaf kenapa?"

    "Akak tau, akak tak pernah balik masa mak demam, kau sorang je yang jaga mak dengan Bapak."

    "Akak kan sibuk." Kak Nur sudah tersedu sedan menahan tangisan.

    "Akak nak sangat balik, akak nak tengok muka mak masa mak hidup, akak menyesal sangat sebab tak balik lebih awal. Akak balik-balik je, tengok mak dah takde..." tangisannya makin berat. Abang Salleh terus mendapatkan Kak Nur dan menenangkan dia.

    Along turut bergegas ke dapur bila dia terdengar suara Kak Nur menangis.

    "Kau cari pasal apa lagi dengan Kak Nur?"

    "Saya cari pasal apa? Along ni dah kenapa?"

    "Along, Nur yang..." belum sempat Kak Nur membalas, Along dah maki hamun.

    "Kau tak habis2 nak salahkan Kak Nur kau dah kenapa! Kau faham tak dia pun nak jugak jumpa mak tapi dah jadi macam ni nak buat macam mana?!"

    "Oh, jadi ni salah adik jugak? Mak mati salah adik? Kak Nur tak dapat tengok mak, salah adik? Apa lagi salah adik? APA?!"

    "Mintak maaf dengan Kak Nur."

    "Kalau adik taulah jadi macam ni hari ni, lebih baik korang tak payah balik langsung rumah ni!" Aku angkat kaki keluar. Bapak dah tak larat nak leraikan pergaduhan kami. Dia biarkan sahaja. Penat dan kesedihan dia baru kehilangan isteri tercinta belum habis, anak2 dah buat perangai. Along cuma dapat kejar sampai pintu depan sebelum aku dengar suara Bapak menegah dia dari terus mengejar aku. Aku? Aku lari ke kubur mak.

    Surat Dari Cendawan : Bahagian 2 Tamat
  • "Kalau korang balik awal takde jadi macam ni"

    "Habis adik nak salahkan Along?"

    "Salah semua."

    "Nur keje Long, bila masa Nur nak balik. Memang tak sempat."

    "So, kak Nur balik hari ni semata-mata nak tengok mak kena tanam macam tu?"

    "Jangan kurang ajar dik!"

    Ruang tamu tegang. Aku berdiri. Kak Nur duduk dengan tangan sesekali menyeka air mata yang tak putus jatuh. Abang Salleh, suami Kak Nur hanya diam menenangkan anak tunggal mereka yang hanya dua tahun yang sama macam mak dia, tak berhenti menangis. Along seorang diri, Kak Lia di dalam bilik menidurkan tiga orang anak lelaki mereka yang buas. 

    Sebentar tadi selepas Zohor, barusan selesai jenazah mak kami dikebumikan. Mak meninggal malam tadi bila jantung mak gagal berfungsi akibat jangkitan kuman dalam darah. Sebelum pemergian mak, mak demam hampir dua minggu dan Bapak mengambil keputusan untuk jaga dirumah sahaja. Dan cuba teka siapa yang berada di rumah untuk menjaga mak selama dua minggu? 

    Aku.

    Cuba teka siapa yang tiada di rumah untuk menjaga mak selama dua minggu.

    Along dan Kak Nur.

    Kami cuma tiga beradik sahaja. Mak pernah menjaga kami bila kami serentak demam, tapi bila mak demam, seorang anak belum tentu dapat menjaga seorang mak. Bapak sentiasa ada disisi mak, tapi kudrat bapak tidak begitu kuat, jadi aku perlu menolong untuk mak ke tandas, bila pagi mak nak duduk di luar rumah untuk udara segar, petang juga begitu. Kadang2 mak tak sempat pun ke tandas, mak tak sempat muntah dalam besen yang Bapak sediakan. Cuba teka siapa yang bersihkan semua tu?

    Aku.

    Apa yang membuatkan ruang tamu tegang petang ini, ialah kemarahan aku yang sudah lama aku simpan. Along jarang tengok mak di rumah, kalau dia ada masa di hujung minggu baru dia datang. Alasannya, tiga orang anakknya leceh untuk dikawal ke sana ke mari, susah untuk Kak Lia jaga dan bla bla bla. Kak Nur pulak menggunakan alasan kerja, ya kerja dia memang sibuk, sampai ada yang makan seharian dia di pejabat menyiapkan kerja al maklumlah bos di syarikat sendiri. Abang Salleh menjaga anak mereka seorang diri di rumah. Bila masanya entah dia datang melawat mak.

    "Dulu bukan main Along cakap nak bawak mak duduk dengan Along kalau Along dah ada rumah sendiri, tak payah lah Long, mak dah cukup bahagia dengan rumah kecik ni." Aku beralih pada Kak Nur. "Akak pulak cakap, nak upah orang gaji untuk mak, driver untuk Bapak, siap nak call-in doktor peribadi untuk tengok-tengokkan keadaan mak." Aku jatuhkan pandangan kepada mereka berdua. "BLAHLAH!"

    "Adik jangan nak kurang ajar dekat sini, jaga mulut tu, adik dah lupa, siapa yang bagi duit masa adik belajar? Kak Nur yang biaya tau, kalau Kak Nur tak bagi duit, jangan harap kamu tu nak masuk universiti!" Along meninggi suara.

    "Along..." Kak Nur sambung menangis.

    "Tak guna ada duit banyak." aku tahan getar suara.

    "Apa kau cakap?" soal Along.

    "Tak guna ada duit banyak, kereta mewah, rumah besar, syarikat milion-bilion ringgit, kumpul je duit tu, kita ramai-ramai pergi kedai, beli mak baru!"

    PANG!

    Surat Dari Cendawan : Bahagian 1 Tamat
  • Tik tok tik tok tik tok

    Dan waktu pun berlalu. Sepantas kilat yang menyambar. Shutter pada kamera. Kerdipan mata. Selaju itu, sebuah cinta hilang. Sebuah kisah yang sepatutnya menjadi cerita gembira. Permulaannya gembira, pengakhirannya juga gembira. Lewat enam tahun lalu, ketika satu cinta itu sudah ketemu tarikh luput, satu buku sudah tamat halaman cerita, trengkasnya sebuah cinta yang selesai.

    Kalau aku cerita berulang kali, mau muak, mau bosan, mau ramai yang tempiaran lari malas baca cerita ni. Tapi pedulikan, sebab aku rasa terpanggil nak keluarkan cerita ni lagi, menjadi asbab salah satu cara mudah aku mengingati dia. Dia ialah cinta. Cinta datang bertandang barang setahun. Berkenal-kenalan sekitar 2009 dan berangkat-pisah pada 2011. Alahai, terlalu pantas. 

    Cinta ini berbeza. Ia memujuk, tidak pula ada gaduhnya, ia memesan, tidak pula ada salahnya, ia meneman tidak pula ada sunyinya. Cinta kali ini seakan memang datang-tandang-singgah hanya untuk lewat dan kirim salam peringatan. Dunia Allah sementara, akhirat nanti bermula cerita cinta yang kekal abadi In Sya Allah. Kalau dia bercakap, satu dewan senyap mendengar, ilmunya luas, tapi hatinya rendah di dasar laut. Guraunya lembut,pecah tawa orang di sekelilingnya. Tuturnya halus, tidak pernah meninggi. Geraknya lucu, senyumnya manis, peluknya erat, romannya menyimpan 1000 galau.

    Kalau aku boleh putar masa, beberapa detik sebelum dia berangkat, aku mahu dakap dia erat. Tapi jodoh aku dengan dia tiada tertulis. Aku cuma dapat tengok dari jauh sahaja, dapat ikut jejak jasadnya yang tiada bernyawa, dapat hamburkan tangisan rindu. Tangisan cinta. Tangisan yang menahan sedih, sebak, dan gembira kerana dia dah terlepas ujian di dunia.

    Dan waktu pun berlalu. Sedetik kita menoleh. Lena dan tidur dibuai mainan alam mimpi. Selaju itu, enam tahun genap cinta meninggalkan aku. Cuba tanya aku sedih tak dengan pemergian cinta yang sudah injak enam tahun ini? Aku akan geleng, aku tidak menangis lagi. Cinta pergi bukan meninggalkan aku, dia cuma pergi meninggalkan dunia. Nanti-nantikan kami akan ke temu lagi. Usah risau lah. Dia memang sudah dijanjikan syurga. Dia itu cinta yang baik-baik. Dia itu cinta yang disenangi, dapat doa dari kawan-kawan yang sama-sama merasa nikmat cinta yang dia tebarkan percuma, selama dia bergelar cinta. 

    Tik tok tik tok tik tok

    Semoga Jumaat ini, seperti hari kau meninggalkan aku, wahai cinta. Semoga ia redup, dan petangnya ada tangis dari awan, dan malamnya sejuk dan dingin. Seperti gita dan simfoni alam mengiringi kau, cinta hati aku, dan cinta hati mereka yang pernah lewat dalam duniawi ini, mencintaimu. 

    #AKIRINDU

    Tribute 2010/2012//2013/2014
  • Previously on The Invisible Bucket List...

    So I got into UKM, scored the Dean List Award during my first semester, I even tried out my acting skill and it turned out good as I won Pelakon Lelaki Terbaik for a decent short film, I handled the College Dinner and won myself a hefty Samsung phone and two tickets to the luxurious Gold Class ticket cinema. Lets see what else I achieved to add on my invisible bucket list this time around.

    No. 7: The Indescribable Besut, Terengganu

    Moving on bila dah naik sem 2, the offer to become Pemudahcara (PC) atau bahasa omputih dan senang faham, Fasilitator was up. Geng aku semua apply for the job cause kitorang semua rindu Perang Dectar. (klik link) For those who don't know Perang Dectar tu apa, yguys shud go and YouTube it up. Semua orang akan cakap one of the highlights for orientation week was Perang Dectar. So afterwards, only my name came out. Maknanya the rest of my team tak dapat jadi PC. BUMMER! MAJOR BUMMER. Tapi aku redha je. 

    One of the criteria of becoming a PC is to undergo a three days-two nights (more like forever) kinda camp at Besut, Terengganu. I was reluctant at first, tapi Alhamdulillah, Besut showed his mercy. Haha. It was fun, meeting new friends, my team #teamTEEN8. Start dari Pitching which I sang in front of a lot of people (hey, add that up dalam Invisible Bucket List ni), kena bangun awal pagi, berjalan God-knows berapa kilometer sampai ke pantai, mass-ablution lol, amik wudhu ramai2 guna air laut (pergh masin gila), solat Subuh jemaah dekat tepi pantai and one thing I will never forget is, LIVE SUNRISE dekat tepi pantai. GOSH! Janji dengan diri sendiri akan pergi sana balik nanti. 

    Later that morning, kena hiking Bukit Keluang. PERGH! Dahlah tak pernah hiking, ingatkan bolehla bagi acah2 Bukit Broga dulu ke, sekali mendapat ko. Bukit Keluang! The hike was amazing! Xyah citer la, x boleh gambar dengan kata2 korang kena try hiking (for those yg x pernah la) sebab ini first time aku, I gotta admit man, korang mmg kena ada full body stamina to finish the hike. On top of it, u can just enjoy the view. :)

    Long story short, we had treasure hunt, more like point hunt. Sebab point tu semua akan di jadikan foreign exchange kepada nilai ringgit dan duit tu adalah satu2nya sumber kitorang untuk beli bahan mentah dan masak sendiri makan malam untuk malam tu. PERGH. MENCABAR WA CAKAP LU. It was crazy. Upside down crazy tiring three days but it was all worth it. Semuanya for the sake of becoming a PC. (insert sarcasm jokes here)

    Misi: Angkat ahli kumpulan paling comel. OKBAI.
    #teen8 masak
    #teen8 dah summit. Gitu kau, summit.
    No. 8: Pemudahcara for Minggu Mesra Mahasiswa (UKM Orientation Week)

    Selepas bertungkus lumus sepanjang tiga minggu perkampungan (perkampungan pun best jugak, but kalau nak citer jugak nanti entry akan jadi panjang sampai Australia...like I care). Since ketua Post Program ada dua orang je, Sri and I, kitorang kena rancang the whole slot for five days of orientation. Kau bayangkanlah. Two people, and an effing five days of program. Thank God ada tentatif dari pusat, kalau tak matilanak nak pk program sampai lima hari. Haha. So the day has come. Freshie UKM masuk mendaftar. I quickly saw myself again. Datang dengan baju kemeja putih, seluar slack hitam, kasut kulit, dengan tie, with my files. Oooh, memory. 

    During the first day, busy hectic gila namatey, I was assigned to be the escort boy @ luggage boy. Ask my juniors berapa ramai yang aku tolong escort ke bilik, escort here means, bawakkan barang dorang sekali. (Baik betul abang PC ni) hey, bukan aku sorang k, ada beberapa orang PC lain yang turut membantu. 
    Worked on dat dashing Bunga Raya for almost two hours just to find out it was torn apart the very next day. Hampa
    Naib Canselor (the one in Pink Scarf), Pengetua (berdiri sebelah kanan dia), Pengurus Kanan Kolej, Barisan Felo, Majlis Eksekutif Pelajar dan Pemudahcara Minggu Mesra Mahasiswa.
    My superhero outfit for the rest of the weeks. Red Umbrella UKM. 


    DECTAR, UKM. Kau, ribu riban freshie. Macam semut aku tengok.
    Kalau nak citer the whole orientation mmg tak la dik. Panjang berjela kau. LIMA HARI dik oi. So I skip k. The end of the day, kitorang di layan ala2 kenduri 5 bintang dengan macam2 persembahan termasuklah a simple sketch of which leads to my next Bucket List awaiting in order.

    No. 9: Hari Kebangsaan marching (Performance Slot)

    The very next week after orientation, squad kolej (KIY) dengan Gorilla menakutkan tu, pergi Stadium Universiti untuk meraikan sambutan Hari Kebangsaan peringkat Universiti. Perbarisan tu merupakan salah satu pertandingan yang dipertandingkan selain dekorasi Hari Kebangsaan terbaik and so on. Our squad has agreed to highlight one of our very own Kelab Kebudayaan, ELECTRA. So I was in charged of the performance. I named the group GETEK and BESTIE, stands for Geng Teater Kolej and Budak Seni Tari, GETEK performed a brief sketch on racism followed by BESTIE taking the stage with their 1 Malaysia's choreo.
    Practice! Tapi selfie yg banyak
    Flashmob KIY
    Suka betul dorang time ni.
    Our squad won Anugerah Harapan if I'm not mistaken. All is well.

    No. 10: Establishing EDIMOSI
    First meeting dengan GETEK yg bakalan dapat nama EDIMOSI. I was here first. Disiplin mana disiplin? Aish bdak2 ni? Grrr
    Lucky for me, GETEK didn't just end there. One of my many inspiration was to establish a theater group dekat kolej sebab kolej takde kumpulan teater, and my dream came true in conjunction with ICAF 2015 coming up due October (ICAF stands for Inter College Art Festival). With that around the corner, MEP Kebudayaan my dear-dear friend Nadia entrusted me to run GETEK to their best and compete in theater competition organized alongside ICAF. Ada beberapa acara lain yang dipertandingkan such as Lagu Ketuhanan/Nasyid, Dikir Barat, Tarian Negeri-Negeri Malaysia, Tarian Cindian (fusion of Cina dan India), Tarian Kontemporari, Band dan Teater and since aku Ketua Pengarah Portfolio Seni Lakonan dan Teater, Nadia beri kepercayaan tu kepada aku.

    I wrote the script (took me a week or less) and gather my dear GETEK. Time ni aku tak reveal lagi nama dorang sebagai EDIMOSI (Oh and EDIMOSI stands for Ekspresi Diri dan Emosi) since they're not on stage performing yet, so aku panggil dorang GETEK. Funny yknow, orang ejek nama GETEK-GETEK tu, but to put that to shame... :)

    No. 11: Joined ICAF 2015, Won ICAF 2015

    We joined ICAF 2015. On last 6th November 2015, our group debuted. Naskhah yang kitorang bawak naik panggung ialah Senteri Mungkar. A lot of sweats thru out the bittersweet journey. Simpan elok2 jadi memori. Huhu.
    Official poster of Senteri Mungkar. Credit: @shafikfashah for the amazing poster.
    Practice, practice, practice.
    Practice and rehearsals. Spacing and training. And repeat.

    They fought with commitment, anger, fear, macam2 la emotion turbulence dorang, some of them nearly quit halfway, some of them did quit. LOL dan hasilnya, 9 days of practice they are ready to rock the stage.

    I am so frickishly lucky to haf tons of amazing people to help me and back me up during the preparation of Senteri Mungkar. Nak list out, belambak gila kut orang yg tolong. Directly atau indirectly. Thank you thank you thank you so so much.

    Here's a part one of their performance. (the rest of the parts still dlm editing/uploading process)
    Curtain call lpas persembahan EDIMOSI
    Later that week, untuk majlis penutup ICAF, penyampaian hadiah dan ada konsert mini, only a bunch of us attended since time tu dah start mid break. High hopes and relieved everything has ended, our group was announced as the First Place winner for the theater competition. Alhamdulillah Ya Rabb. :)

    Yguys can check out the full vid here.
    Skip to 27.00 - 44.00 (utk pengumuman Teater) 

    Proud Founder and Director for EDIMOSI first renowned debut performance in ICAF 2015. Betting Senteri Mungkar on the line and packed home 7 awards and honored to be crowned champ. Those kids are my beloved people now. The one who made my dream come true.

    SENTERI MUNGKAR brought home
    1. Pelakon Wanita Terbaik (Emas) - Sulin
    2. Pelakon Harapan Lelaki Terbaik (Emas) - Azmin
    3. Pelakon Pembantu Lelaki Terbaik (Perak) - Alim
    4. Penata Cahaya Terbaik (Perak)
    5. Penata Set dan Props Terbaik (Perak)
    6. Penata Busana dan Solekan Terbaik (Perak)
    7. Pengarah Terbaik (Perak)
    8. Johan Teater Keseluruhan

    Alhamdulillah and thank you for everything.
    Kisses (Anas Roshad)

    No. 12: For the Brave

    Kan dalam previous Invisible List aku ada dapat hadiah Samsung Galaxy S5 kan? Well aku guna handphone tu untuk dua ke tiga bulan tops je, sbb aku bagi kakak aku pinjam cause her phone kena curi, which then it left me to my beloved hardworking loyal Ninetology Black Pearl II yang sangat hardcore dan tahan lasak cuma satu je yang tak tahan ialah, bateri dia. Alahai. I bought this baby way back in June 2013 if I'm not mistaken. So tahan tiga tahun je (more or less) dan geng #VSRTW aku pujuk memujuk suruh aku beli handphone baru since nak receive call pun susah dengan handphone lama ni.

    So on 6th December last year, aku buat keputusan pg beli handphone baru. Just so yguys know, I'm not an iPhone fanatics. Aku prefer Samsung tapi kali ni taste aku berbeza skit bila diperkenalkan kepada jenama yang baru nak naik. HUAWEI. Combing thru the catalogue, aku tersuka dekat line HONOR plus one of classmate is currently using HONOR 4C and she said it costs her RM400++ bila aku research dkt internet (benda harus buat sebelum korang nak pg beli phone k) aku lebih tertarik dekat HONOR 4X. So I got myself one. Habis citer :)
    Click the image to get directed to Honor Official UK Website
    Ol n ol handphone ni mmg ikut taste dan style aku. Simple features, sleek design, hardcore long-lasting battery, a frickin 3000 mAH walaupun aku tau sekarang dah banyak lagi android yang run with 4k to 5k mAH punya battery. Well, HONOR jugak yg berjaya tawan hati aku. For the brave katanya. Lewls.

    Banyak review and unboxing HONOR 4X korang boleh tengok dekat YouTube k. Jangan request aku buat review handphone kat sini. You wish! Haha, thanks korang sudi baca sampai habis. Ada satu lagi part k. Maybe minggu depan aku publish or will I? Huu. Till then hugs and kisses!